Buku Perkenalan: Ch3


Ingat kan kalo buku perkenalan itu halaman depannya musti dikasi foto?
Nah, setelah gw pikir-pikir dan dengar-dengar, orang belum memberi foto di halaman depannya karena beberapa alasan atau situasi berikut:
1. Belum nge-print tapi udah ada foto yang akan dipake.
2. Ga tau mau make foto yang mana karena kebanyakan foto.
3. Ga tau mau make foto yang mana karena ga ada foto.
4. Malu.

Dan FYI, gw termasuk kategori 2. hahaha. Alasan gw, foto baru gw dg rambut normal belum banyak, kalopun ada ga punya latar belakang yang bagus. Sementara foto lama gw, yang suasananya gw suka, rambutnya botak. Argh. No thx. hahaha. siapa yang kenal gw kalo gw tiba2 make foto dg rambut botak.

Alhasil gw ngedit foto dengan make gambar gw yang baru dan latar belakang foto lama gw. Yah hasilnya ini:

edited photo

Latar belakang foto di sumbar (2007) dan foto diri di Bandung (2010)

haha. dan ini foto asli sebelum di edit:

Warna jaketnya gw ubah. Rencananya mau diubah jadi merah atau biru gitu. Trus gw tiba2 kepikiran untuk meminta pendapat teman. Setelah bertanya ke beberapa teman yang sedang online, baik twitter ataupun Y!M, dengan pertanyaan

“jawab dengan spontan!!! Bayangin gw!! Pake baju warna apa???”

dan hasil dari survey:
hijau: 3
kuning : 2
coklat : 1
putih : 1
merah : 1
biru : 1
telanjang : 1

oke yang terakhir itu emang aneh, tapi itu kenyataan. -___- cowo lagi yang jawab. Hahaha. Tenang aja gw yakin dia iseng kok. :p

maka gw memutuskan warna ijo+kuning agak kecoklatan. sehingga demikianlah jadinya warnanya. FYI, warna yang itu adalah warna asli bajunya disiang hari -__-

Iklan

Buku Perkenalan : Ch2


Tugas buku perkenalan ini dimulai hari Senin. Tugas ini mengingatkanku pada masa SMP dan SMA. Teman-teman gw meminta teman-temannya untuk mengisi binder mereka dengan biodata diri. Mulai dari nama sampai ke makanan bahkan minuman favorit. Dan satu hal yang paling gw ingat dimasa itu adalah rasa bosan ketika berkali-kali menulis hal yang sama.

Karena gw yakin banyak yang bakal bosan juga jika menulis itu melulu, maka gw mempercepat gerakan gw sehingga hari selasa langsung terisi oleh 50 orang. Dan teman-teman yang lain kebanyakan baru memulai esok harinya di hari Rabu.

Dan benar kata gw. Gara-gara hal ini STEI jadi memiliki hobi baru. “Mengisi Buku Perkenalan”. Bahkan memiliki theme song, “Disini ngisi, disana ngisi, dimanamana isi buku perkenalan. Lalalala”. Dalam 1 jam kuliah gw ampe ngisi > 10 buku. Sehingga ketika klimaksnya gw ngansos di sudut biar buku yang dioper-oper itu ga nyampe ke tangan gw. -__- wahaha

Yah yang namanya manusia pasti punya rasa bosan. Haha

Buku Perkenalan


Dalam tugas PLO minggu ini, peserta diharuskan untuk membuat buku perkenalan yang sampul depannya foto dengan muka tampak jelas. Sepertinya PLO ini mengajarkan agar mahasiswa STEI narsis -_-a setelah video diri sekarang mampangin foto ahha..

Ukuran bukunya minimal 1/2 A4. jadi gw menggunakan buku tebal gw yang paling sedikit terisi dan menyobek 4 lembar terdepan yang telah berisi tulisan dan menggunakannya sebagai buku perkenalan ini. Dan gw nulis format apa aja yang musti ditulis oleh teman-teman tercinta gw.

Kata teman gw gw rajin amat nulis tangan kayak gitu sementara ada teman yang ngeprint formatnya trus difotokopi. nah gw nulis tangan. Ah tapi demi teman-teman gw ga papa deh (haha padahal aslinya malas. Gw berpikir jauh lebih repot mencari tempat ngeprint, membayar uang ngeprint, memfotokopinya, membayar uang fotokopi, dan menjilidnya. Tidak lupa membayar uang jilid. hehehe)

Toh yang penting benar dan ga salah? Jadi kenapa menunda-nunda hanya karena hal sepele dan kecil?