Open Data dan Privasi


Pernah dengar dengan istilah Open Data?

Saat ini kepikiran aja mengenai masalah Open Data dengan privasi. Sebenarnya saya mendukung data yang terbuka, karena mudah dimanfaatkan. Tapi mudah dimanfaatkan, dapat berarti mudah disalahgunakan. Sebagai contoh adalah data DPT dari KPU.

Mungkin sebenarnya tidak ada maksud dari KPU untuk membuat data tersebut terbuka. Tapi tetap saja, data tersebut dapat dengan mudah di-crawl. Syukur kalau dimanfaatkan untuk hal yang positif (misal, data mining). Tapi kalau digunakan untuk sarana SMS mama papa? *doh*

Saya sendiri sebenarnya sedang melakukan crawling terhadap data tersebut. Mungkin dapat digunakan untuk data machine learning yang kelasnya sedang saya ikut di coursera. *Iye, gw baru ngikutin, kenape emangnya?*
Walau mungkin tidak relevan dan tidak dapat digunakan. Tapi yang namanya informasi itu pasti mahal. Agak takut sih, sebenarnya. Tidak tahu apakah ada UU yang menetapkan web crawling menjadi pelanggaran. Harusnya sih ga masalah. Salah programmernya web KPU dong, kenapa ga mikirin aspek ini. Harusnya ga boleh dengan mudah di-crawl. Tapi ya sudahlah. Setidaknya tidak ada data yang benar-benar sensitif, selain lokasi tempat tinggal dan sekian digit NIK.

Semoga hardisk saya cukup untuk menampung datanya (perkiraan butuh 30GB), dan semoga internet baik-baik saja selagi melakukan crawling. Kode yang digunakan sangat bruteforce, karena pola yang terlalu simple untuk melakukan crawling.

Dan semoga besok ga tiba-tiba ada FBI (Folisi Bangsa Indonesia *maaf*) yang menggrebek.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s