Apa lagi yang salah?


Entahlah. Pas ngerasa udah benar ternyata masih juga salah. Yang bener kaya gimana? Ga ada? Trus kenapa kalo yang bener ga ada yang salah ada?

Maunya apa sih. Udah ah. Nyerah berusaha menjaga hubungan dengan manusia. Kalo masih mau ngobrol. Sok. Kalo gak. Ya wes. Aku emang brengsek, egois, munafik, atau apapun kata sifat yang kau hendaki. Ya kalo aku bisa memprogram dikit trus dianggap udah bisa ngerti ama manusia. Kalo manusia robot sih bisa kali dimengerti.

Bah.

Ngobrol sendiri


Seringkali sih pas lagi ngapain gitu (misalnya makan, bawa motor), trus tiba-tiba mikir sesuatu, nah pas lagi mikir ini kaya lagi ngobrol. Dulu pas KAP ada dikasi tau deh apa nama istilahnya. Obrolannya sendiri sih macem-macem. Syukur-syukur yang diobrolin penting, tapi terkadang ga penting juga sih (kenapa sesuatu namanya ‘x’). Tapi pas ngobrol ini terjadi diskusi, nah pas terjadi diskusi muncul kesimpulan kan? Kesimpulan ini ya terkadang dirasa cukup penting untuk diungkapkan.

Biasanya sih media yang digunakan adalah twitter. Tapi permasalahan di post sebelumnya muncul lagi. Sebegitu pentingnya kah sampai harus nge-tweet? Jadi ngerasa¬†attention bitch gitu harus di post dan ada yang ngasi tanggepan. Ya kalo dikasi tanggepan. Kalo ga dikasi tanggepan kesannya kaya protes-protes doang dong, ga dapet feeedback. Kaya misalnya, salah satu hasil diskusi yang udah lama, “orang yang buat design document pasti bisa ngoding”, alasannya, kalau ga bisa ngoding, itu dokumen apa bisa dipercaya? Seenaknya aja ngerancang sesuatu yang mustahil. Nah dari situ muncul “pandangan sinis” terhadap orang yang cuma pengen buat dokumen doang. Kalo aku ngetweet kaya gitu, kesannya gimana coba?

Nah kebetulan tadi pas keingat lagi hasil diskusi itu lagi ada ardhin, jadi diutarakan lah pendapat itu. Si Ardhin setuju, tapi dia bales balik, untuk analisisnya gimana? Nah ternyata ada bolongnya kan pendapat aku itu, karena lupa dengan tahap analisis. Mikirnya selalu dari tahap konstruksi doang. Haha. Kalau cuma ditweet, yakin deh bakal cuma jadi text yang kemudian terpendam di linimasa yang sekian banyak.

Tapi ada permasalahan lain, ngetweet itu bisa dimana saja, ngobrol ama orang ga bisa sembarang orang dan ga bisa sembarang waktu dan tempat.

Seberapa penting sih ngetweet?

My Social Network


Udah lama tidak mengakses social network, terutama facebook, dan juga twitter. Facebook sudah tidak pernah melihat notifikasi lagi, message pun dibaca dan dibalas melalui email, sedangkan twitter dibuka hanya kalau ada mention. Macam-macam sih alasan kenapa malas buka, salah satunya biar ga ngeluh. Kalau keseringan ngetweet entah kenapa jadinya ngeluh melulu di twitter. Facebook pun isinya update status orang, sebenarnya buat apa baca update status orang sih?

Entahlah, itu mungkin cuma alasan doang. Kalau ngobrol enakan langsung 2 arah ga ada orang lain sih. Entah itu chat atau ngobrol langsung. Tapi kalau melalui telpon, entah kenapa aku ga suka. Kalau ada telepon masuk, 80% kemungkinan akan diabaikan. Saat ini paling enak pake Line sih, bisa ngasi respon ekspresif dengan sticker walau mungkin maknanya hanya “okay”.