Hidup itu Pilihan


Saat ada orang miskin, juga ada orang kaya.
Saat ada orang bodoh, juga ada orang pintar.
Saat ada orang yang mikir “besok makan apa ya?”, ada orang yang mikir “duh makanan ini kok ga enak ya”

Saat ada orang yang mikir “besok ngoprek apa lagi ya?”, ada juga orang yang mikir “duh males ngerjain tugas”

Saat ada mahasiswa tingkat 1 yang udah keterima magang di Faceb**k, juga ada mahasiswa tingkat atas yang ga mikir keprofesiannya gimana. Gw ga ngerti deh. Oke hidup itu pilihan. Mungkin dengan tidak memikirkan keprofesiannya dia bisa jadi aktifis yang ngebantu korban bencana alam. Mungkin dengan kemampuan organisasinya dia bisa jadi presiden. Siapa tau kan? Tapi yang masih ga habis pikir sih, kenapa orang yang begitu, yang pada dasarnya “lari” dari kewajiban untuk memenuhi keprofesiannya, malah ngejelek-jelekin orang yang berusaha memenuhi keprofesiannya. Ngebilang freak-lah, ngoding mulu lah. apalah inilah itulah.

Ada yang bilang orang yang ngejar keprofesiannya trus ga bakal bisa berperan untuk masyarakat. Astaga kayanya beliau ga kenal dengan Bill Gates yang udah menyumbang sekian ratus ribu dolar untuk kemaslahatan umat. Coba googling bill gates donation deh. Itu kalo dihitung totalnya udah lunas hutang Indonesia kayaknya.

Kalo gw buat sebuah sekolah gratis yang mampu membuat manusia yang berkualitas kayanya itu akan sangat membantu masyarakat. Dan itu butuh uang. Uang memang bukan segalanya, tapi segalanya butuh uang. Gw emang udah disubsidi untuk kuliah, makanya gw emang udah seharusnya tidak mengecewakan mereka yang udah mensubsidi gw. Ibaratnya kalo seperti orang tua, orang tua ngasi duit untuk kuliah, kalo lu balikin ke orang tua lu emangnya mereka bakal senang? Harusnya bukan dikembalikan uangnya itu, tapi dikembangkan jadi ilmu. Mereka lebih bahagia kalau mereka liat lu sukses. Kalau udah sukses trus lupa ama orang tua, baru namanya elu itu durhaka. Ini tergantung bagaimana memandang suatu masalah aja.

Kalo kata gw sih. Ya itu, keprofesian itu penting. Kalo bener keprofesian yang dijalanin, semuanya lu dapet. Lu dapet organisasinya, lu jadi bisa mikir pengmas yang optimal gimana. Daripada ngetik buku mending buat OCR, lebih keprofesian dan lebih optimal hasilnya. Jangan picik amatlah memandang sesuatu itu. Kalau kata temen gw, “Open Minded”. Jangan memandang sesuatu dari 1 sisi doang. Trus langsung blablabalabla.

Tapi semua yang gw omongin atau siapapun omongin bisa dibantah dengan 1 kalimat, “Hidup itu pilihan”. Terserah gw, terserah elu.🙂

4 thoughts on “Hidup itu Pilihan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s